Breaking News

Warga New York Lakukan Demonstrasi setelah Larangan Muslim Trump Diberlakukan

Secepatnya, NEW YORK : Ratusan orang turun ke Union Square di New York City untuk memprotes larangan terbang Presiden Donald Trump yang mulai berlaku Kamis (29/6/17).

 Para pemrotes berkumpul di Union Square Park pada Kamis (29/6) pukul 17.30 untuk memprotes apa yang mereka sebut "Larangan Muslim Trump 3.0."

Penyelenggara juga menghadiri pertemuan balai kota Muslim menjelang Kamis malam.

"Saya percaya bahwa Amerika adalah negara kebebasan dan kebebasan, dan bahwa kita harus menerima semua orang," kata seorang pemrotes perempuan kepada media setempat.

Setelah lima bulan melakukan pertengkaran hukum yang pahit, larangan perjalanan yang direvisi oleh Presiden Trump mulai berlaku Kamis setelah Mahkamah Agung mengizinkan pemerintah untuk terus maju dalam pelaksanaannya.

"Penggunaan keamanan nasional sebagai alasan untuk menerapkan larangan Muslim cukup lucu, setidaknya," kata Murad Awadeh dari New Immigration Coalition.

Departemen Luar Negeri AS telah mengumumkan kriteria baru untuk pemohon visa dari enam negara berpenduduk mayoritas Muslim.

Di bawah peraturan baru, warga Iran, Suriah, Sudan, Somalia, Libya dan Yaman akan diberi visa AS hanya jika mereka memiliki keluarga "dekat" atau ikatan bisnis di sana.

"Donald Trump tidak bisa memutuskan siapa keluarga atau apa itu cinta," kata panitia penyelenggara New York City dalam sebuah pernyataan di Facebook.

"Terserah kita sekarang untuk melawan serangan terakhir ini dan membela nilai-nilai yang benar-benar membuat Amerika hebat: peluang dan keadilan untuk semua," mereka menambahkan.

Pedoman baru ini tidak mengizinkan kakek-nenek, cucu, paman, bibi, sepupu dan tunangan untuk bepergian ke AS.

"Presiden seharusnya melindungi keluarga Amerika, tidak memisahkan mereka," kata Shayan Modarres, seorang pengacara dengan Dewan Nasional Iran Amerika.

Keadaan Hawaii telah meminta hakim federal untuk klarifikasi mengenai keputusan Mahkamah Agung, dengan alasan bahwa pemerintah telah menafsirkan keputusan pengadilan terlalu sempit.

Larangan perjalanan pertama Trump menyebabkan banyak kebingungan pada bulan Januari dengan pemegang visa ditolak dari penerbangan atau dilarang masuk pada saat kedatangan di AS.

Pengadilan yang lebih rendah memblokir arahan awal tersebut dan, pada bulan Maret, presiden mengeluarkan sebuah perintah revisi yang ditujukan untuk mengatasi rintangan hukum.

Namun, perintah yang direvisi juga diblokir oleh hakim federal di negara bagian Hawaii dan Maryland dan ditegakkan oleh Pengadilan Tinggi Sirkuit ke-4 di Richmond, Virginia.

Mahkamah Agung pada hari Senin mempersempit lingkup putusan pengadilan yang lebih rendah dan setuju untuk mendengar permohonan pemerintah dalam kasus-kasus ini.

CR
Sumber : presstv.com

Tidak ada komentar