Breaking News

Pasukan Hashd al-Sha'abi Irak Merebut Kembali 17 Desa di Tenggara Tal Afar dari ISIS

Secepatnya, IRAK : Pejuang Irak dari Unit Mobilisasi Populer telah membebaskan lebih dari selusin desa di dekat Tal Afar saat pasukan pro-pemerintah dan tentara berhasil melakukan serangan yang direncanakan untuk mengusir kelompok teroris Daesh Takfiri dari benteng-benteng kota yang tersisa di negara tersebut.

Biro media pasukan relawan, yang biasa dikenal dengan nama Arab, Hashd al-Sha'abi, mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa para pejuang telah menguasai sepenuhnya tujuh belas desa di pinggiran tenggara kota tersebut, yang terletak 63 kilometer barat Dari Mosul, mulai dari bagian utara daerah Adaya menuju desa Ain al-Jahash, tenggara Tal Afar.

Pernyataan tersebut menambahkan bahwa pejuang dari Unit Mobilisasi Populer sekarang melakukan operasi survei dan pembuangan bom di daerah-daerah yang dibebaskan.

Komandan Operasi Pembebasan Niniwe, Mayor Jenderal Najim Abdullah al-Jubouri, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara pada hari Senin bahwa dia mengharapkan kemenangan yang relatif mudah bagi pasukan pemerintah dalam operasi yang akan datang untuk merebut kembali Tal Afar dari Daesh karena para ekstremis "aus dan demoralisasi . "

"Saya tidak berharap ini akan menjadi pertempuran sengit meski musuh dikepung. Musuh sangat aus. Saya tahu dari laporan intelijen bahwa moral mereka rendah, "komentarnya.

Jubouri memperkirakan bahwa ada sekitar 1.500 dan 2.000 gerilyawan Daesh yang tertinggal di Tal Afar. Dia menyoroti bahwa pertempuran untuk Tal Afar akan segera dimulai, dan sedang menunggu perintah dari Perdana Menteri Haider al-Abadi, yang mungkin akan diterbitkan dalam beberapa "hari atau satu atau dua minggu mendatang."

Berbicara di sebuah pertemuan pemuda pada hari Sabtu, Abadi mengatakan pejuang Hashd al-Sha'abi akan mengambil bagian dalam ofensif untuk memenangkan kembali Tal Afar.

Dia mengatakan bahwa komandan tentara dan keamanan telah merencanakan sebuah rencana untuk mengusir Daesh dari Tal Afar, yang memerlukan partisipasi personil keamanan serta pejuang Hashd al-Sha'abi dan pejuang suku.

sumber : presstv.com

Tidak ada komentar